TribunManado/

Nelayan Tongkaina Hilang Saat Memancing

Kalsun Taturu istri dari Sem Tahulending, sempat melihat sang suami melepas perahunya, Rabu (10/1) saat pulang memancing sekitar pukul 02.00

Nelayan Tongkaina Hilang Saat Memancing
IST
Suasana pencarian korban 

Laporan Wartawan Tribun Manado Nielton Durado

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Kalsun Taturu istri dari Sem Tahulending, sempat melihat sang suami melepas perahunya, Rabu (10/1) saat pulang memancing sekitar pukul 02.00 wita di perairan Bahowo.

Bahkan menurut sang istri, Sem sempat berteriak bahwa kakinya sudah tidak bisa bergerak.

"Waktu sayap dari perahu kami patah, makanya dia turun dan ingin perbaiki. Tapi ternyata tiba-tiba dia bilang kakinya sudah tak bisa bergerak," kata dirinya.

Warga Kelurahan Tongkaina Lingkungan Empat ini juga mengatakan bahwa sang suami juga sedang menderita penyakit stroke.

"Suami saya memang sedang terkena penyakit stroke, jadi kadang tubuhnya tak bisa bergerak," aku dia.

Ketika sampai di tepi pantai, Kalsun langsung memberitahu pada masyarakat bahwa sang suami tenggelam di lautan.

Informasi tersebut kemudian diteruskan pada Koramil terdekat, dan pihak koramil langsung menghubungi Basarnas Kota Manado.

Sekitar pukul 08.00 wita, Basarnas Manado langsung menerjunkan sembilan personilnya untuk mencari korban.

"Tujuh dari personil yang kami terjunkan juga sudah melakukan penyelaman," ujar humas Basarnas Manado, Feri Ariyanto.

Ia menambahkan beberapa unsur juga ikut terlibat dalam pencarian kali ini. "Ada usnsur RAPI, TNI AD, PMI, BPBD, Bartagana, dan masyarakat setempat," ucapnya.

Namun hingga sore tadi, pencarian hari pertama korban masih belum ditemukan. "Sampai malam tadi kami belum menemukan korban dan operasi akan dilanjutkan pada besok hari," tandasnya. (nie)

Penulis: Nielton Durado
Editor: Andrew_Pattymahu
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help