TribunManado/
Home »

Bisnis

» Makro

Konsumsi Rumah Tangga Seret Berdampak pada Stagnannya Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi stagnan secara nasional diperkirakan lantaran sektor konsumsi masih seret.

Konsumsi Rumah Tangga Seret Berdampak pada Stagnannya Pertumbuhan Ekonomi
okezone.com
Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi stagnan secara nasional diperkirakan lantaran sektor konsumsi masih seret. Badan Pusat Statistik (BPS) merilis angka pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga 2017 sebesar 5,06% year on year (yoy), lebih tinggi dari kuartal pertama dan kedua 2017 sebesar 5,01%.

Secara kumulatif, pertumbuhan ekonomi Indonesia 5,03%. Hal ini dinilai Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/ Kepala Bappenas, Bambang Brodjonegoro masih dipengaruhi konsumsi rumah tangga.

Bambang bilang, masih belum terdongkraknya pertumbuhan ekonomi karena konsumsi rumah tangga yang masih tertahan. Masyarakat masih cenderung menahan belanja rumah tangga. Tapi selain itu dia melihat serapan anggaran pemerintah juga belum optimal.

"Saya yakin kuncinya di triwulan IV. Mudah-mudahan penyerapan anggaran makin banyak, investasi yang terealisir juga bisa membantu,"kata Bambang, Senin (6/11).

Dari catatan BPS , konsumsi rumah tangga periode Juli-September 2017 tumbuh 4,93% yoy. Angka itu melambat dibanding kuartal ketiga 2016 yang sebesar 5,01% yoy dan dibanding kuartal kedua 2017 yang sebesar 4,95% yoy.

Hal tersebut menurut Bambang terjadi karena beberapa faktor. Salah satunya kucuran bantuan sosial yang masih terbatas sehingga kurang bisa menstimulasi konsumsi rumah tangga 40% terbawah.

Tapi yang menjadi catatannya ada kecenderungan orang melakukan transaksi yang tak tercatat alias melalui transaksi online. Satu hal lagi yang ia lihat adalah kekhawatiran masyarakat berbelanja barang mewah akan pembayaran pajak.

"Jadi mungkin berbagai kombinasi dari berbagai hal. Kalau ada orang yang konsumsi barang mewah dicatatkan, menimbulkan keraguan. Orang jadi ragu-ragu konsumsi lebih karena dia masih tidak pasti status pencatatannya," jelas Bambang. *

Editor: Lodie_Tombeg
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help