TribunManado/

Bahas R-APBN 2018, DPR Minta Pemerintah Perhatikan Vaksinasi Balita dan Bawang Putih

Pemerintah melanjutkan pembahasan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (R-APBN) 2018 dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR.

Bahas R-APBN 2018, DPR Minta Pemerintah Perhatikan Vaksinasi Balita dan Bawang Putih
NET
Ilustrasi APBN 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Pemerintah melanjutkan pembahasan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (R-APBN) 2018 dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR.

Secara umum, Banggar DPR menyetujui asumsi makroekonomi R-APBN 2018 dan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2018 yang diusulkan pemerintah.

Bahan tersebut selanjutkan akan dijadikan dasar pembahasan Nota Keuangan oleh pemerintah.

"Berdasarkan rapat kerja pemerintah dan DPR beberapa waktu lalu tidak ada catatan. Asumsi fiskal RAPBN 2018 kami sahkan hari ini," kata Ketua Banggar DPR RI Aziz Syamsuddin di Ruang Rapat Banggar, gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (5/7).

Namun demikian, dalam RKP 2018, Panja Banggar melihat ada dua hal yang perlu diperhatikan oleh pemerintah.
Pertama, vaksinasi terhadap balita dan anak. Hal ini langsung disetujui oleh pemerintah untuk ditambahkan.

Kedua, Panja Banggar melihat bahwa prioritas ketahanan pangan perlu menambahkan komoditas bawang putih sehingga tak hanya bawang merah saja. Pasalnya, Indonesia banyak impor bawang putih.

Terkait hal ini, Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro juga menyetujui hal tersebut. Sementara untuk komoditas bawang putih untuk ditambahkan di pembahasan RKP 2018, dirinya akan berkoordinasi dengan Kementerian Pertanian (Kemtan)

"Kami akan akomodir mengenai bawang putih meskipun harus koordinasi dengan Mentan. Kami tidak keberatan dengan usulan tersebut," ucapnya.

Ketiga, Banggar juga meminta pemerintah menegaskan poin mengenai utang swasta dalam laporan asumsi dasar dan kebijakan fiskal tentang pembiayaan utang.

Di dalamnya, pemerintah dan Banggar sepakat untuk menambahkan poin bahwa pemerintah dan Bank Indonesia (BI) diminta memantau eksposur utang swasta termasuk BUMN dari luar negeri agar risiko terhadap perekonomian juga bisa dimonitor.

Editor: Fernando_Lumowa
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help