Orang ini Mengaku Menembak Mati Osama bin Laden

"Momen ini saya baru mulai sadar (bahwa saya baru saja menembak mati Bin Laden). Seorang tentara lain muncul dan bertanya apakah saya baik-baik saja"

Orang ini Mengaku Menembak Mati Osama bin Laden
AP/New York Daily News
Osama bin Laden 

TRIBUNMANADO.CO.ID. WASHINGTON DC - Kisah operasi untuk menangkap pemimpin Al Qaeda, Osama bin Laden, kembali dimunculkan, kali ini melalui buku berjudul The Operator karya tulisan Robert O'Neill.

O'Neill adalah salah satu anggota pasukan khusus Amerika Serikat yang diberi tugas menangkap Bin Laden, setelah CIA menerima informasi pria tersebut bersembunyi di satu rumah di Abbottabad, Pakistan.

Operasi pada awal Mei 2011 tersebut sekaligus mengakhiri perburuan terhadap Bin Laden yang telah berlangsung selama 10 tahun.

"Pertama kali saya melihat Bin Laden adalah ia lebih tinggi dan lebih kurus dari yang saya perkirakan," kata O'Neill dalam wawancara dengan Radio BBC 5 Live.

O'Neill bersama beberapa anggota pasukan khusus berada di lantai dua rumah Bin Laden di Abbottabad.

Pertemuan pertama tersebut terjadi di kamar yang dipakai Bin Laden. Jarak antara O'Neill dan Bin Laden hanya sekitar satu meter.

"Jenggotnya lebih pendek dan berwarna abu-abu ... saya langsung mengenali (Bin Laden) dari hidungnya," kata O'Neill.

Dalam situasi ini, O'Neill berasumsi bahwa Bin Laden adalah sumber ancaman, mungkin punya rompi bom atau senjata api yang bisa dipakai untuk melawan.

"Jadi saya menembaknya dua kali di bagian wajah. Saya tembak sekali lagi di bagian wajah ketika ia tergeletak (di lantai). Semuanya berlangsung begitu cepat. Saya tak yakin apakah dia melihat saya, yang pasti saya melihat dirinya," kata O'Neill.

Ketika penembakan terjadi, di kamar ada istri Bin Laden dan tiga anak kecil.

Halaman
12
Editor: Aldi_Ponge
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help