TribunManado/

Kepergian Hanson Dikenang Banyak Pejabat

Kota Bitung berduka. Mantan Wali Kota Bitung Hanny Sondakh tutup usia pada Rabu (10/5) pukul 14.25 Wita.

Kepergian Hanson Dikenang Banyak Pejabat
DOKUMENTASI/KOLASE TRIBUN MANADO
Hanny Sondakh 

TRIBUNMANADO.CO.ID, BITUNG - Kota Bitung berduka. Mantan Wali Kota Bitung Hanny Sondakh tutup usia pada Rabu (10/5) pukul 14.25 Wita di Rumah Sakit Siloam.

Hanson, panggilan akrabnya, meninggal pada usia 64 tahun akibat penyakit kanker hati yang sudah lama dideritanya.

Novie Tangkudung, orang dekat Hanson menuturkan, almarhum seminggu di RS Siloam.
"Ia kritis sejak Selasa siang," kata dia.

Ungkapnya, Rabu pukul 13.28, Hanson sudah dipasangi alat pernapasan buatan. Namun tangan kanannya masih bisa digerakkan. "Sejam kemudian ia meninggal," kata dia.

Perjuangan Hanson melawan penyakitnya itu begitu haru. Diwarnai doa dan kepasrahan pada sang pencipta.
Diungkap Jovan Sondakh, kerabat yang kerap mendampinginya berobat, Hanson bersikap tegar dan tak pernah mengeluh. "Ia sangat tegar," kata dia.

Ungkap Johan, kala sakit sudah tak tertahankan, Hanson akan mengajaknya berdoa. Hanson tak keberatan meski mereka beda keyakinan.

"Mari kita berdoa," ajak Hanson seperti ditirukan Johan.
Dikatakan Johan, dirinya kerap memijit Hanson.

Pernah dipijit seharian penuh. "Karena badannya tidak terasa sakit lagi," kata dia.
Ia menuturkan upaya penyembuhan terhadap Hanson.

Sebut dia, Hanson mulai terdeteksi menderita penyakit itu pada 2013. Pada 2015, Hanson melakukan cangkok hati di Tienjin, Cina.

Hanson rutin melakukan check up di Singapura.
"Hampir setiap bulan dilakukan," kata dia.
Suatu waktu, kata dia, Hanson drop.
Untuk berobat di Cina, terlalu berisiko. Hanson pun enggan. "Ia hanya ke Singapura," kata dia.

Halaman
12
Penulis: Arthur_Rompis
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help