TribunManado/

Ahli Bahasa: Tidak Ada Obyek Dalam Pernyataan Ahok yang Menodai Agama

"Seandainya pembicara menggunakan kata merujuk, berarti surat Al Maidah menjadi sumber (kebohongan)," kata Rahayu.

Ahli Bahasa: Tidak Ada Obyek Dalam Pernyataan Ahok yang Menodai Agama
TRIBUNNEWS.COM/RAMDANI
Terdakwa kasus dugaan penistaan Agama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Rahayu Surtiati, ahli bahasa dari Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Indonesia, mengatakan terdakwa kasus dugaan penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, tidak menjadikan surat Al Maidah sebagai sumber kebohongan.

Rahayu menyatakan hal ini sekaligus untuk menjawab pertanyaan salah seorang tim penasehat hukum Ahok, mengenai banyaknya tafsiran yang menyebut Ahok menjadikan surat Al Maidah sebagai sumber kebohongan.

"Saya tidak sependapat, karena ada kata 'pakai' yang bisa diartikan menggunakan," kata Rahayu, dalam persidangan kasus dugaan penodaan agama, di Auditorium Kementerian Pertanian, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (21/3/2017).

Rahayu berpandangan, karena Ahok menggunakan kata "pakai", berarti surat Al Maidah sebagai sarana dan keterangan alat.

Menurut Rahayu, tidak ada obyek dalam pernyataan Ahok yang diduga menodai agama saat kunjungan kerja ke Kepulauan Seribu.

Rahayu mengatakan, hal ini berbeda jika Ahok menggunakan kata 'merujuk'.

Dengan demikian, Ahok menjadikan Al Maidah sebagai sumber kebohongan.

"Seandainya pembicara menggunakan kata merujuk, berarti surat Al Maidah menjadi sumber (kebohongan)," kata Rahayu.

Kemudian, seorang anggota tim penasehat hukum Ahok mempertanyakan mengenai inti pidato Ahok saat di Kepulauan Seribu.

Rahayu mengaku sudah menonton video Ahok secara utuh saat diperiksa oleh penyidik Bareskrim Mabes Polri.

Halaman
12
Editor: Fransiska_Noel
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help