Yenny Wahid Sayangkan Pernyataan SBY Terkait Aksi Unjuk Rasa

Direktur Eksekutif The Wahid Institute, Yenny Wahid, menyayangkan pernyataan Presiden keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di akun Twitter.

Yenny Wahid Sayangkan Pernyataan SBY Terkait Aksi Unjuk Rasa
KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
Direktur Eksekutif The Wahid Institute Yenny Wahid 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Direktur Eksekutif The Wahid Institute, Yenny Wahid, menyayangkan pernyataan Presiden keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di akun Twitter.

Kicauan SBY itu dibuat saat terjadi aksi unjuk rasa di depan rumah baru SBY di Kuningan, Jakarta.

"Kita semua kan sayang Pak SBY. Kita wajib mengingatkan beliau bahwa dunia media sosial itu kejam. Kasihan kalau beliau nanti di-bully oleh orang-orang di medsos," kata Yenny saat dihubungi, Senin (6/2/2017).

Yenny menilai pernyataan di media sosial seharusnya tidak dikeluarkan secara langsung oleh SBY karena bisa dimaknai berbagai tafsir oleh publik.

Menurut Yenny, pernyataan politik lebih baik dilontarkan oleh kader Partai Demokrat.

"Ini kan persoalan sensitif menjelang Pilkada. Saya berharap kalau ada kegundahan apa pun, Pak SBY lebih memilih untuk bisa berkomunikasi langsung dengan Pak Jokowi di ruang privat, bukan di ruang publik," ucap Yenny.

"Sebenarnya kalau Pak SBY mau bertanya kepada Pak Presiden dan Kapolri, bisa langsung saja, tidak perlu lewat dunia sosial," ujar Yenny yang mengaku tersenyum membaca tanggapan netizen terhadap kicauan SBY.

Yenny menyebutkan bahwa aksi unjuk rasa merupakan bagian dari alam demokrasi. Untuk itu, lanjut dia, SBY tidak perlu merasa khawatir terhadap keselamatannya.

Terlebih lagi, rumah tersebut dijaga oleh Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres).

"Saya rasa tidak perlu dikhawatirkan. Sikapi dengan sikap cool saja sehingga tidak memantik terlalu banyak persoalan," ujar Yenny.

Halaman
12
Editor: Rine Araro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help