Pasca-gempa 2015, Ini Perbedaan Jalur Pendakian Gunung Kinabalu

Tak hanya itu, gempa bumi juga menghancurkan jalur pendakiannya. Kini, pendaki Gunung Kinabalu harus melewati jalur pendakian yang berbeda.

Pasca-gempa 2015, Ini Perbedaan Jalur Pendakian Gunung Kinabalu
Dok. Alfira / Basecamp Adventure
Pendaki berjalan menyusuri tebing Gunung Kinabalu selepas Laban Rata menuju Sayat-Sayat Check Point pada bulan Februari tahun 2015 sebelum gempa bulan Juli 2015. Kini, jalur pendakian berubah menjadi tangga menuju Sayat-Sayat Check Point. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Tahun lalu, tepat hari Jumat (5/6/2015), gempa bumi berkekuatan 6,0 skala Richter mengguncang Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia. Gempa bumi tersebut menewaskan beberapa pendaki Gunung Kinabalu.

Tak hanya itu, gempa bumi juga menghancurkan jalur pendakiannya. Kini, pendaki Gunung Kinabalu harus melewati jalur pendakian yang berbeda.

Direktur yang juga pemandu wisata di travel agent Basecamp Adventure, Alfira Naftaly, mengatakan, jalur pendakian Gunung Kinabalu kini telah berubah. Saat ini, menurutnya, jalur pendakian Gunung Kinabalu cenderung lebih mudah dibandingkan jalur lama.

“Sekarang lebih mudah sebelum gempa dibanding sesudah gempa. Jalur yang pertama itu kita masih harus memanjat dengan tali yang hampir 80 derajat saat ingin ke puncak Kinabalu. Itu makan energi. Kemudian, jalur yang lama, tangganya tidak sebesar sekarang,” kata Alfira kepada KompasTravel, Senin (28/11/2016).

Ia menceritakan, sebelum gempa tahun lalu, di jalur menuju puncak Kinabalu, pendaki diharuskan berjalan menyusuri dinding tebing gunung (traverse) sejauh 20-30 meter. Namun, saat ini pendaki dialihkan melalui jalur lain.

“Dulu itu pendaki itu harus traverse lalu naik ke Sayat-Sayat Check Point. Dulu sebelum gempa itu jalurnya masuk ke daerah Ranau, sekarang jalurnya masuk ke Kota Belud,” tambahnya.

Saat ini, lanjut Alfira, pendaki cukup berjalan di tangga menuju Sayat-Sayat Check Point. Jalur baru ini sengaja dibuat oleh pengelola untuk menghindari jalur lama yang rusak.

KompasTravel sempat mencoba jalur pendakian baru Gunung Kinabalu pasca-gempa tahun lalu. Jalur pendakian setelah titik Laban Rata di ketinggian 3.272 meter di atas permukaan laut cenderung didominasi tangga hingga Sayat-Sayat Check Point di ketinggian 3.680 mdpl.

Alfira mengatakan, jalur pendakian Gunung Kinabalu sebelum gempa lebih terlindung dari terpaan angin. Berbeda dengan saat ini, jalur pendakian yang baru lebih berisiko terpapar embusan angin. 

Di titik setelah Pos Pondok Kandis, jalur pendakian Gunung Kinabalu juga berubah. Alfira mengatakan, sebelum gempa, jalur yang dilewati begitu lebar.

“Itu gempa dulu kena longsoran batu. Sebelum gempa tak ada jurang,” ujar perempuan yang telah empat kali mendaki Gunung Kinabalu itu.

Pasca-gempa, pengelola Gunung Kinabalu masih menutup jalur pendakian Mesilau. Sebelum gempa, Gunung Kinabalu memiliki dua jalur pendakian, yakni jalur Timpohon dan Mesilau. Pendaki diharuskan melewati jalur Timpohon.

"Jalur Mesilau rusak tertimpa batu. Sekarang seperti kawah pasca-gempa," ujar Alfira.

Ikuti kami di
Editor: Rine_Araro
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2016
About Us
Help