TribunManado/

'Maria Bunda Segala Suku', Sayembara Pematung, Pelukis dan Fotografer

Sayembara yang diselenggarakan oleh Pagujuban Maria Indonesia ini akan berlangsung dari Mei 2015 hingga 2016.

'Maria Bunda Segala Suku', Sayembara Pematung, Pelukis dan Fotografer
IST/DOK.TRIBUNMANADO
Peluncuran Sayembara - cipta rupa, lukisan dan fotografi di Gereja Hati Kudus Yesus, Ganjuran, Bantul - Jogyakarta, Sabtu (30/5/2015). Dari ki-ka : Gimas Harun (Penggagas), Dr Kardi Laksono (ISI), Laksda TNI (P) Christina Rantetana (Ketua Paniatia), Mgr J Pujasumarta, I Wayan Sukerta dari Hindu, RD Saryanto Pr (Vikep Jogyakarta), Pendeta Fu Kwet Khiong. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, YOGYAKARTA - Keindahan itu mempersatukan. Apapun agamanya, diyakini keindahan dapat mempersatukan umat manusia tanpa harus membedakan satu sama lain. Semoga keindahan yang menyatukan dan sekaligus mempersatukan itu dapat diujudkan oleh para seniman Indonesia melalui karyanya. Demikian ditekankan Mgr J Pujasumarta, Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang (KAS) dalam peluncuran sayembara cipta rupa patung, lukisan dan fotografi Bunda Maria di Gereja Hati Kudus Yesus, Ganjuran, Bantul, Yogyakarta, Sabtu (30/5/2015).

Sayembara yang diselenggarakan oleh Pagujuban Maria Indonesia ini akan berlangsung dari Mei 2015 hingga 2016. Tema sayembara ini adalah, Maria Bunda Segala Suku yang mencoba melukiskan keindahan Bunda Maria dari sudut pandang budaya berbagai suku yang ada di Indonesia. Beberapa tokoh agama dan masyarakat menghadiri acara tersebut termasuk I Wayan Sumerta dari Hindu, Bante Badra Palu dari Budha, Fu Kwet Khiong dari Gereja Santapan Rohani Indonesia (GSRI) Jakarta, juga DR Kardi Laksono dari Institut Seni Yogyakarta (ISI), Vikaris Episkopalis (VIKEP) Jogyakarta, Saryanto Pr dan Sr Gemma OP.

“Saya mengatakan keindahan itu mempersatukan dan kita akan mencoba mengungkapkan keindahan seorang Bunda Maria yang memancarkan kasih Allah. Semoga misi ata pesan ini yakni Maria – Bunda segala suku mampu menghadirkan Bunda Maria versi Indonesia serta yang melukiskan sesuai dengan budaya masing-masing agar ada perasaan dekat,” ujar Mgr Pujasumarta.

Menanggapi sayembara tersebut, Pendeta Fu Kwet Khiong menyatakan bahwa, Gereja Katolik dengan telah membuka diri untuk mengatasi segala perbedaan yang ada melalui seni pembuatan patung dan lukisan dan ini dilakukan dalam bingkai kesatuan suku, agama ataupun ras. Bunda Maria yang selama ini berwajah Eropa, ujar Pendeta Fu, dicoba dihadirkan dalam rupa Indonesia.

“Oleh karena itu saya mengusulkan, patung dan lukisan yang datang dari berbagai penjuru Indonesia, hendaknya dipamerkan di Museum Fatahilah Jakarta. Nilai seni itu harus dihargai sebagai bentuk kekayaan suku dan sekaligus karya yang ada di Indonesia,” ujar Pendeta Fu.

Sementara itu Bante Badra Palu dari Budha menegakkan bahwa kegiatan cipta rupa Bunda Maria ini merupakan simbol kasih. Seperti seorang semina yang selalu ingin menghasilkan karya yang terbaik dan indah, hendaknya begitu pula kehidupan kita sebagai umat manusia. Mari menyelesaikan hidup kita dengan karya yang terbaik, “ ujar Bante Badra.

Penggagas sayembara Gomas Harus mengatakan bahwa lomba tersebut selain merupakan bentuk devosi kepada Bunda Maria dengan cara lain. Mengingat bahwa pematung, pelukis dan fotografer bukanlah monopoli seniman Katolik, peluncuran sayembara itu dihadiri oleh para pemuka agama lain. Oleh karena itu, sayembara ini terbuka untuk umum.

Kardi Laksono dari ISI menjelaskan bahwa keindahan itu mengatasi segala perbedaan yang substantif. Menurutnya, kehancuran dunia dalam segala bentuk itu dimungkinkan terjadi karena manusia tidak dapat lagi menghargai keindahan.

Dalam penjelasannya, I Wayan Sumerta menggarisbawahi bahwa cipta rupa dala bentuk patung ataupun lukisan salah satu tokoh suci sama saja dengan menghadirkan Tuhan dalam keindahan atau menghadirkan yang tiada menjadi ada. Perdamaian ataupun kedamaian hanya bisa terwujud jika keindahan itu bisa hadir dalam kehidupan sehari-hari.(putut prabantoro)

Ikuti berita-berita terbaru di tribunmanado.co.id yang senantiasa menyajikan secara lengkap berita-berita nasional, olah raga maupun berita-berita Manado terkini.

Editor: Robertus_Rimawan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help